20 Januari 2015

# SOUL EMPTY

- teringatkan dia -

Assalamualaikum..

untuk saat nie aku blogging sambil ditemani lagu-lagu menyentuh jiwa. Mungkin bersesuaian kowt dengan apa yang aku rasakan saat nie. Apa yang aku rasakan? Hurmmm entahlah! Terasa seperti semua rasa bercampur menjadi satu dalam sejuta. Apakah itu? Oichhh entah ! aku tak reti nak explinkan macam mana. Fullstop.

Untuk malam nie, hati aku terasa macam sayu. Kenapa sayu? Sebenarnya tadi aku saja-saja belek gambar-gambar lama yang ada dalam laptop ni, sekali boleh pulak terkeluar gambar aku dengan someone. Oichh hati berdebar kencang kwot. Debaran dicampur dengan rasa sebak, sedih, syahdu dan ditambah sedikit sendu maka terhasillah titisan airmata kerinduan aku untuk dia. Siapakah dia?

Rasanya sudah lama aku tak tidur bertemankan airmata, tapi rasanya untuk malam nie sekali lagi airmata menemani aku, kowt. Aku tiba-tiba rindukan dia. Rindu kenangan bersama dia. Rindu detik-detik dia disisi aku. Rindu saat-saat dia protect aku. Aku rindu semua tue tapi aku tahu terlalu mustahil untuk semua tue kembali berulang. Andainya aku dapat putarkan masa, aku bertekad untuk tidak pernah mengenali dia. Jauhkan dia dari hidup aku agar aku tidak rasai sakit yang aku rasai sekarang! agar aku mampu bergelak ketawa dan tidak terlalu mengikutkan perasaan. Tapi mana mungkin aku putarkan semua yang telah berlalu. Mana mungkin aku hapuskan dia dari ingatan dan kenangan aku. Dia, dia terlalu istimewa dalam hidup aku. Dia terlalu istimewa dalam jiwa aku. Dia, insan yang banyak mengajar aku kebahagiaan. Dia, insan yang suatu ketika dahulu menyayangi aku. DIa, insan yang suatu ketika dahulu menyayangi aku sepenuh jiwa hatinya. Dia, insan yang suatu ketika dahulu selalu ada dalam apa juga situasi aku. tapi itu dulu. Dulu yang takkan mungkin lagi aku ulangi lagi. 

Hurmm.. bila teringatkan dia pasti aku menangis. Kenapa mesti terlalu murah airmata aku tatkala menyebut tentang dia? kenapa mesti menengis sebab dia? Kenapa? kenapa? kenapa terlalu banyak kenapa setiap kali tentang dia? Dia, walaupun dia menyakiti hati aku namun aku tetap menyayangi dia. Maaf! aku tak mampu untuk membenci dia. Mungkin mulut aku terlalu lancang bersuara namun hati aku sebaliknya. Hati aku tidak mampu untuk membenci dia. Biar apapun yang terjadi aku tetap menyayangi dia. Biarlah dia insan terakhir yang aku tunggu. Biarlah dia insan terakhir yang aku curahkan segala rasa kasih dan sayang seikhlas hati.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...