10 Ogos 2015

Hargai aku ketika kau senang

Beb,
Aku kenal kau dah hampir empat tahun kowt. Aku sama-sama dengan kau ketika kau jatuh. Aku ada ketika kau mula bangun merangkak. Di depan mata aku jatuh dan bangunnya hidup kau. Di cuping telinga aku sering kali kau meluahkan rasa hati. Tapi kenapa kerana dia, kau sanggup buang aku dari hidup kau?

Beb,
Ingat tak dulu apa yang kau cakap? Kau kata, kau sayang aku. Tapi kau tiada apa-apa yang boleh dibanggakan. Hanya sekeping hati yang tulus ikhas sayangkan aku. Kau harap aku sentiasa ada disisi kau. Kau harap aku selalu menyokong kau. Kau harap kita akan bahagia dengan aku. Kau janji, andai suatu hari nanti kau dapat kerja yang lebih baik, kau akan terus kekal disisi aku.

Beb,
Kau tipu aku, kan. Baru dua bulan kau dapat kerja baru. Kerja yang gaji lumayan. Kerja yang menjamin masa depan kau. Kau dah jarang masej aku. Kau dah jarang call aku. Kau langsung tak ada tanya khabar aku lagi. Mana kau hilang beb? Aku tertunggu-tunggu masej dan call kau. Ples laa, jangan buat aku tertunggu-tunggu macam ni. Sakit sangat kowt. Setiap kali telefon aku berbunyi, aku mengharapkan, ada masej dari kau tapi hampa. Hurmmm..

Beb,
Hampir tiga bulan kau menyepi. Aku sabar tunggu. Aku pegang kata-kata kau dulu. Aku pegang pada janji kita berdua. Kekadang terfikir dihati aku, mungkinkah penantian aku ni sesuatu yang sia-sia. Entah! Aku malas nak fikir yang bukan-bukan. Aku tunggu dan terus tunggu. Aku tak sangka lain yang aku tunggu dan lain yang aku dapat.

Beb,
Aku tergerak hati nak buka facebook. Aku stalk facebook kau. Aku nampak dp kau dengan orang lain. Mesra, tersenyum bahagia kau dan dia bergambar. Hati aku dah mula tak sedap. Berdebar sebenarnya. Takut pun ada. Mungkinkah kasih kau tertumpah pada dia pulak kini? Ngeri aku memikirkannya. Aku cuba untuk sabar. Aku stalk facebook kau satu persatu. Hurmmm.. banyaknya gambar kau dan dia. Macam tengah bahagia saja aku tengok. kau tersenyum lebar disisi dia.

Beb,
Aku ternampak satu ayat yang menyentap tangkai hati aku. Kau kata kau sayang dia. Dia cinta mati kau. Kau hanya cintakan dia. Dia cinta terakhir kau. Perhhhhh, terus laju airmata aku mengalir. Kalau kau hanya sayang dia, kalau dia cinta mati kau, habis aku ni apa? Cinta palsu kau ke? Aku ni apa?? Aku cuba tabahkan hati. Aku teruskan stalk. Walaupun hati cuak tapi aku tetap kuatkan semangat. Tak sangka banyak lagi perkara yang tak terduga aku temui. Rupanya betullah, kasih kau dah berpaling arah. Aku tak pasti sejak bila kau bersama dia tapi yang pasti kini kau dah tak sayangkan aku lagi. Kau dah buang aku jauh dari hidup kau. Kau langsung tak beri penjelasan dan kata putus pada aku. kau hanya diam, sepikan diri dan hilang dari bayangan mata aku.

Beb,
Aku terasa dengan sikap kau. Aku terluka dengan kelakuan kau. Aku tak sangka kau sanggup khianati janji kau pada kau. Beb, aku sedar, aku mungkin tak layak untuk kau. Tapi wajarkah wajah yang dijadikan ukuran? Selama kita bersama, aku yakin dan pasti cinta tak memandang rupa sebaliknya cinta berlandaskan hati.



Take note : Hargai dan sayangilah orang yang sanggup bersuasah payah bersama kita. 

Previous Post
Next Post

post written by:

Kurus dengan mudah dan sihat. 

Agent Sah Medina Desire. 

13 ulasan:

  1. Usah dikenang pada yang tk menghargai..

    BalasPadam
  2. Bina hidup baru..wake up..pandang depan..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sokong.. terus melangkah jgn menoleh

      Padam
  3. klu dia hanya leman lelaki.. biarkan saja dia dgn pilihan dia.. ada yg lebih baik utk kita ,.. trs tabahan hati,, lupakan sgl jnji2 palsu dia dan x perlu berharap pd lelaki yg tidak pernah mnghargai kita,,, bina kehidupan baru,,,,

    BalasPadam
  4. singgah sini dari segmen blogwalking kak mia..:)

    BalasPadam
  5. kipidap dear.. don't be sad..

    BalasPadam