28 Julai 2015


Kadang-kadang anda perlu melakukan apa yang terbaik untuk anda
dan kehidupan anda, bukan apa yang terbaik untuk orang lain.

Sometimes you have to do what's best for you and your life, not what is best for others.

Hati ini sering kali lelah memikirkan perasaan dan menjaga hati orang lain. Tapi pernahkah hati kita dijaga? Hati ini penat merintih tapi siapa yang mendengar rintihan tersebut. Bagi aku kenapa perlu kita terlalu menjaga hati yang lain, sedangkan hati kita rabak terluka. Tak salah sebenarnya menjaga hati yang lain tapi jangan sampai diabaikan hati sendiri.

Menyebut kisah hati, aku teringat pulak zaman cinta dulu kala. Hohoooo, disebabkan terlalu menjaga hati si dia sehingga hati sendiri terluka. Biasalah, ketika tu hati sedang sayangkan, so rasa sakit dihati mana jelas kelihatan. Sanggup saja memendam segala ketidak puasan hati demi menjaga hati dia. Entah apa-apa! Bila difikirkan balik, rasanya kesemua tu bagaikan tak berbaloi. Oichhhh tidakkkkk..


Take Note : Tak sangka pulak pagi ni aku sempat naikkan satu entri. Huhuuu sebenarnya dah lama rasanya aku tak berentri dipagi hari. Apapun, insyaAllah aku akan kembali seperti rutin sediakala. Setiap pagi akan update entri sebanyak satu, dua, tiga, empat, atau sebanyak mana yang sempat lah sebelum bersiap pergi kelas. Oklah, aku pun taknak berleter panjang. Tengok jam sekarang pun dah hampir pukul 7:00 Am. Jadi sebelum aku terlewat dan terlambat better aku bersiap dulu ye. Okbye. Wassalam.

Previous Post
Next Post

post written by:

4 ulasan:

  1. Pengalaman manfaatkan sebaiknya agar hati cantik terpelihara..tak usah biar terluka kembali..

    BalasPadam
  2. Betul tu..pengalaman itu menjadikan kita dewasa.

    BalasPadam