23 Ogos 2015

Cerpen | Bodohkan aku melepaskan dia

Aku kenal dengan dia melalui seorang kenalan. Nak disenangkan cerita, dia merupakan salah seorang kawan kepada ex aku. Sepanjang aku bersama dengan ex aku tu, aku tak pernah tahu pun kewujudan dia.*nampak tak setianya aku. tak pandang orang lain pun*. Setiap kali aku dan ex keluar, dia tak pernah pun join sekali. Setiap kali aku ikut ex pergi main futsal or badminton dengan kawan-kawan, aku tak pernah perasan kehadiran dia. Huhuu entah mana dia menyorok.

Hampir dua tahun aku bersama ex, akhirnya kami putus. Entah, tak pasti siapa yang salah sebenarnya. Semuanya seakan mimpi. Katanya, aku yang salah. Aku curang. Tapi bila difikirkan balik, bila masanya aku curang. Dengan siapa lagi yang aku keluar, kalau tidak dengan dia dan kawan-kawan. Dengan siapa lagi yang aku selalu text kalau bukan dengan dia. Entahlah! Orang kata bila seseorang tu dah tak sayangkan kita atau dah ada orang lain, pasti akan dicari berjuta alasan untuk putus. Biarlah dia, aku malas nak ambil peduli. Bukan tak sayang perhubungan kami yang dah hampir dua tahun tu, tapi hati aku sakit. Sakit bila dituduh macam-macam sedangkan aku tak buat  pun semua tu.

Satu hari, dia ws aku. No aku tak kenal so aku ignore kan aje. Hampir seminggu jugaklah, setiap pagi dia say morning, tengah hari ingatkan aku tentang lunch dan malam, dia tak pernah lupa say good night. Aku baca ws yang dia hantar tapi tak tergerak hati untuk reply. Entah! Maybe aku dah malas ambil port kowt. lebih kurang dua minggu lepas tu, aku tersilap call ni. Niat hati nak call kawan sekali tercall dia. Dahlah tak bagi salam. Dia angkat aje call terus aku cakap 'weh ka katne beb. Tolong ambil aku ples, class cancle lah. Bus mcm lambat je. Tolong erk.. syg kau beb!". Ambekaw!
"Ok awak nanti saya ambil awak. Awak katne ni?", sekali aku dengar ayat tu keluar dari mulut dia. terus aku pandang skrin telefon. Ya Allah, aku tersilap dail number lol. Mampus! malu tak terkata, terus aku matikan talian. Lepas kejadian tu, kami terus jadi kawan.

Hampir setahun kami berkawan. Dengan dia, aku tak pernah cover sikap kasar aku. Dia pun macam selesa dengan aku. Dia pun banyak tolong aku. Biasalah, aku kan student yang perantau. Huhuuu memanglah bawak transport sendiri pergi kolej tapi kadang-kadang tu bila transport aku buat hal, dialah penyelamatnya. Mengenali dia, banyak mengajar aku tentang kehidupan. Dia banyak bersusah dengan aku. Pernah suatu ketika dia sanggup korbankan masa tidur dia semata-mata temankan aku pergi klinik. Hurmmm.. baiknya hati dia. Tapi aku yang tersilap langkah. Aku sering sakiti hati dia dalam aku sedar dan tidak.

Dia selalu bawak aku pergi pantai. Sebab dia tahu aku sukakan pantai. Dia selalu belikan aku Mc Flury Orea sebab dia tahu itu kesukaan aku. Dia selalu ajak aku pergi tengok driff kereta sebab dia tahu aku sukakan aktivitu tu. Dia tahu semua tentang aku. Entah! aku pun tak pasti mana dia tahu. Dan dia juga selalu bercerita tentang impian dia pada aku. Katanya dia nak hidup dengan aku. Dia nak aku selalu disisi dia. Dia nak ada susah dan senang dengan aku. Semua benda yang kita lakukan sering kali dia dahulukan aku. Tapi aku? Entahlah!

Hingga satu hari, aku kenal dengan seseorang, Mr.Y. Sejak kenal Mr.Y, aku jarang ada masa dengan dia. Setiap kali dia ajak keluar, macam-macam alasan aku cipta. Setiap kali dia ajak jumpa macam-macam cara yang aku fikir untuk elakkan. Massage? hurmmm.. berkeping-keping dia massage aku, hanya sekeping dua aku reply. Kejamnya aku! Tak lama lepas tu aku diamkan diri. Hampir 6bulan aku bersikap macam tu tapi dia tak pernah jemu contact aku macam selalu. Akhirnya dia pun menyepi. Tiada lagi call, tiada lagi massage, Aku? langusng aku tak massage or call dia bertanya khabar. Pedulikan dia!

Hampir 3 bulan lepas tu, aku tergerak hati nak contact dia. Alhamdulillah, dia masih guna no yang sama. Dia reply massage aku seperti biasa. Aku ada call dia, dia angkat dan cakap macam biasa. Aku ajak dia jumpa dan dia setuju. Aku ingat lagi, malam tulah penetuan segalanya. Pantai menjadi saksi airmata kesesalan aku. Hurmmm.. aku menyesal tapi semua tu  dah terlambat...

Malam tu aku mintak maaf dengan dia. Aku cakap, aku tahu selama ni aku abaikan dia. Aku jauhkan diri dari dia tanpa sebab. Aku buat dia tertunggu-tunggukan aku. Aku banyak sakitakn hati dia padahal aku tahu dia sayangkan aku. Dia anggap aku lebih dari seorang kawan. Aku tahu semua tu tapi aku butakan mata, pekakkan telinga. Dia hanya tersenyum mendengar penjelasan aku. Dia tanya, mana aku hilang. Hurmmm aku cerita kepada dia sejujurnya. Dia hanya senyum. Reaksi muka langsung tak nampak tanda marah, sedih pun tak ada.

Aku tanya dia, dia masih sayangkan aku ke tak. Dia angguk. Aku tanya dia dia serius sayangkan aku ke tak. Dia angguk. lepas tu dia cakap sayang dia pada aku dah tiada guna. Semuanya dah berlalu. Dia tengah cuba lupakan sayang dia pada aku. Aku hanya mampu terdiam saat tu. Katanya, semuanya dah terlambat. Aku datang terlalu lambat. Selama ni dia diam sebab dia tunggu aku datang mencari dia. Hurmmm... katanya dia dah nak kahwin dengan pilihan family dia. Aku senyum, aku tahu dia bergurau sebab dia memang jenis yang suka bergurau. Tapi muka dia time tu serius. Katanya lagi, dia akan kahwin dalam masa terdekat. Bakal isteri dia tu pilihan family. Satu kampung dengan dia. Aku tanya dia, taknak jemput aku sekali ke. Katanya, taknak. Sebab dia tak sampai hati melihat aku di majlis dia nanti. Dia takut dia tak kuat. Hurmmm entahlah... Saat tu aku tak mampu tutur apa-apa. tapi hati ni terasa sakitnya. Seolah-ola aku kehilangan dia.

Sejak hari tu, aku terus sepikan diri. Bagi aku biarlah dia bahagia. Mungkin dia bukan milik aku. Hurmmm... sebulan lepas tu, aku log in facebook. Prakkkkkk! aku ternampak nama dia. Tangan gatal giler nak stalk. Perhhhhh! mula-mala sekali aku nampak gambar dia berbaju melayu purple. Hati aku berdebar. Aku buka album dia. Aku tengok satu persatu. Hati aku hancur. Airmata aku laju kejatuhan. Ya, dia dah kahwin. Dia tak tipu aku. Dia betul-betul dah kahwin. Aku dah kehilangan dia. Aku yang bodoh lepas kan dia. Hurmmm..



Take note : Aku dalam story diatas merupakan salah seorang kawan Ms. kejupenyet. Cerita ini diolah setelah mendengar cerita yang beliau ceritakan kepada Ms. Kejupenyet.

Previous Post
Next Post

post written by:

4 ulasan:

  1. sedih sungguh.... :'( kenapa mcm tu.... huargghhh..
    eceh...mas acting mcm heroin plak..kah3..

    BalasPadam
  2. RIALITI SEBUAH KEHIDUPAN...
    hargailah selagi ada...

    BalasPadam
  3. huhuks, sedihnya... :'(
    Tapi mati2 ingat ms. Kejupenyet sdri tadi..
    Apepun, dah tertulis itu bukan jodoh dia.. huks :'(

    BalasPadam
  4. Kadang2 kita tak nampak indahnya lantai yang dipijak.. selalu tengok cantiknya lantai orang tu.. :( Jom singgah blog ..

    BalasPadam