22 Oktober 2015



Sedu sedan
Itu bak ratapan si kecil
Yang rindu belaian dan perhatian
Yang mendambakan kasih dan sayang
Dari seorang insan yang penyayang

Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru kerna keuzurannya

Kisah tangisan sebatang tamar
Menyentuh hati, mengocak perasaan
Benarkah aku cinta, benarkah aku rindu
Sedangkan tak pernah gugur air mata ku mengenangkan mu

Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru kerna keuzurannya

Betapa kerasnya hatiku ini
Untuk menghayati perjuangan mu
Betapa angkuhnya diri ku ini
Untuk menghargai perjuangan mu

Ya Rasulallah
Ingin aku menjadi sebatang tamar
Yang menangis rindu kepada mu

Ya Rasulallah
Biarlah aku hanya sebatang tamar
Namun dapat bersama mu di dalam syurga

Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru kerna keuzurannya

Take Note : Lagu ni aku dengar daripada salah seorang kawan. Pertama kali dengar, hati tetiba rasa sayu. Aku dengar sambil melihat video klipnya sekali. Hurmmm mendalam maksud lirik lagu ni. Sebak sebenarnya. Tetiba terdetik dihati 'Sebatang Tamar dapat bersama Rasulullah, kita dapat ke tidak erk'. Terasa bertapa kerdilnya diri ni. Masih terlalu banyak lagi kelemahan yang aku miliki. Masih terlalu banyak lagi yang perlu aku perbaiki sebelum terlambat. Tangisan Sebatang Tamar.
Previous Post
Next Post

post written by:

Kurus dengan mudah dan sihat. 

Agent Sah Medina Desire. 

6 ulasan:

  1. Meyentuh perasaan...

    Blogwalking: www.yanieyusuf.com

    BalasPadam
  2. pernah terbaca kisah ni, pohon tamar ni nangis masa Rasulullah nak tinggal kan dia, tapi kita. Allahu

    BalasPadam
  3. pernah terbaca kisah ni, pohon tamar ni nangis masa Rasulullah nak tinggal kan dia, tapi kita. Allahu

    BalasPadam